Tersesat Saat Mendaki Gunung Arjuno

 

Link artikel lainnya:

1. 12 Tips Tentang Tersesat Saat Mendaki Gunung

2. Bukan Gunung Yang Kita Taklukkan

3. Menggapai Puncak Rinjani

4. Menggapai Mahameru, Puncaknya Semeru

5. Oro-Oro Ombo, Serpihan Surga yang Jatuh di Semeru

 


 

Mendaki gunung bukan aktivitas biasa. Perlu persiapan dalam berbagai hal sebelum menjalankan aktivitas satu ini. Persiapan tersebut tidak hanya persiapan fisik saja seperti perlengkapan dan logistik tapi juga persiapan non-fisik seperti pemahaman mengenai seluk-beluk tentang mendaki gunung seperti bagaimana cara survive di alam bebas saat tersesat di gunung. Cukup hanya kemampuan survive? Tentu tidak, ada hal yang juga tidak kalah penting selain kemampuan survival untuk tetap kuat dalam kondisi tersesat dan kritis saat mendaki gunung. There is something more powerful beyond that. Ada hal-hal yang tidak bisa diprediksi di alam, diluar batas kemampuan kita.

 

Berikut adalah sebuah tulisan singkat yang ditulis oleh salah seorang rekan saya (kalau tidak salah kami bertemu pertama kali saat trip ke Bromo di penghujung tahun 2009). Tulisan ini bercerita tentang pengalamannya tersesat saat mendaki Gunung Arjuno baru-baru ini. Alhamdulillah yang bersangkutan mengijinkan saya untuk meng-upload tulisannya ini di blog saya ini. Trims good man! Semoga kita-kita yang hobby mendaki gunung atau yang baru-baru ketagihan mendaki gunung bisa mengambil iktibar dan pelajaran dari pengalamannya ini. Ada banyak pelajaran yang bisa diambil dari tulisannya berikut ini.

 

Tulisan ini saya biarkan tetap seperti apa adanya agar anda dapat merasakan secara langsung pengalaman teman saya ini. Selamat membaca!

…………………………………………………..

……………………………………………………

“Cuma mo sharing kejadian tragedi kemarin 15-16 september 2013, khususnya buat gw di Gunung Arjuno. Awal trekking dari pos pendakian tretes hari sabtu 14 september jam 12 siang, ngecamp semalem di pos kokopan besok paginya minggu 15 september lanjut ke pos pondokan. Karena satu dan lain hal kita berangkat ke puncak Arjuno hari itu juga start jam 2 siang dari pondokan tempat kita ngecamp. Selama perjalanan terbagi 3 kelompok gw paling depan, 3 orang di tengah dan 2 orang di belakang, tapi tiap miting point tertentu kita tunggu2xan dan saling saut2xan selama perjalanan. Miting point pertama di lembah kidang, kemudian pasar dieng, pertigaan arjuno dan gn kembar di meeting point ke-3 ini gw sempat tidur  sambil nunggu mereka dan jalan bareng lagi.

 

Di miting point keempat uda jam setengah enam sore gw sampe duluan langsung gw memanggil salah satu temen bilang “gw da sampe punggungan ya” dan disautin ma temen tersebut. Gw istirahat dan sempet tertidur ga terlalu lama karena tiba2x angin kencang, langsung pake jaket dll tp ga mempan, gw jalan kedepan kearah batu2x besar berharap bisa berlindung dari angin tapi ternyata di balik batu ada 4 makam, gw ga berani nunggu disitu dan jalan kedepan lagi ternyata di balik situ puncak uda keliatan karena uda sore gw ke puncak langsung aja trus balik lagi ke punggungan, pemikiran gw biar begerak dan ga kena hipotermia, setelah balik kepunggungan dengan lewat samping makam ternyata masih lom ada yg nyampe dan gw manggil2x temen2x ga ada yg jawab, sementara angin tambah gede lagi, gw memutuskan turun tapi ternyata gw berada di jalur yang beda pas masuk ke hutan. Awalnya yakin karena ada pita raffia putih tapi setelah lama jalan makin ga familiar ama jalurnya semakin ga yakin karena ga nemu temen2x gw aga panik karena jalurnya terputus cuma ada batang melintang, setelah gw lompatin ternyata gw terperosok sekitar 1,5m di semak2x, tambah panik karena ga nemuin jalur terputus itu setelah nyari2x 15 menitan gw memutuskan tidur, sholat disitu karena uda malam jam 20an, berlindung di bawah pohon yg tumbang berdiameter 60an cm yang uda lapuk kanan kirinya gw kasi semak2x berharap bisa menahan angin, tapi ternyata ga bekerja sempurna masih kedinginan, kuku jari tangan dan kaki membeku istilahnya frostbite, takut kena hipotermia akhirnya semaleman gw terjaga sambil gosok2x sepatu dan tangan, padahal tangan sudah pakai 2 sarung tangan dan gw lapisin dekker lagi begitu jg badan gw sudah pakai jaket dan di lapisin jas ujan disposable yg tipis wahasil semaleman tetap terjaga. Beberapa kali sempet teralihkan karena suara2x grasak-grusuk dan beberapa hewan lewat kalo dari siluetnya mungkin tikus hutan. Disini gw khawul kalo gw selamat gw mau minta maaf ke orang tua, minta maaf ketemen2x perjalanan ini dan menghapus foto2x selama di puncak.

 

Setelah subuhan, jam 5 ternyata uda terang makan minum seperlunya. Dan baru ketemu jalur terputus itu gw balik lagi trekking ke atas berharap bisa nemuin punggungan yang kemarin gw turun dan balik ke punggungan gn arjuno, balik kejalur yang seharusnya, tapi ternyata ketika uda di puncak, gw uda berada di punggungan yg berbeda, gw berada di puncak diantara gn arjuno dan gn welirang. (Ternyata baru tau ini gunung kembar). Awalnya aga drop karena punggungan arjuna uda ga keliatan, cuma keliatan puncaknya aja. Akhirnya memutuskan turun lagi, tapi jalur turun yang tadi entah kenapa uda ga nemu, bolak balik kiri ke kanan hampir 15 menitan, rehat sebentar dan mulai susun strategi. Di tas daypack buat muncak cuma ada 1 botol 600ml masih full, setengah botol 600ml campur n*trisari, nata de coco titipan teman dan agar2x isi 15 buah sudah kemakan buat makan malam 3 buah dan f*tbar 2 buah, sisa logistik itu dipikiran gw harus bisa bertahan at least 5 hari kedepan, minum gw irit2x cuma buat tenggorokan ga kering aja.

 

Akhirnya buka jalur sendiri karena ga nemu jalur yang tadi dengan nerobos semak belukar dan tanaman2x berduri. Medannya susah sekali buat jalan, apalagi yg harus ditembus deretan pohon pakis berduri, beberapa kali nemu jalur hewan karena ada fesesnya dan seperti bekas tempat tidur dia, tapi jalur hewan ini selalu terputus aka ga menerus, jadi kebanyakan buka jalur sendiri saking sulitnya jalan diselengin dengan guling2xan karena sulitnya jalan normal, beberapa kali terhenti karena kepentok pohon, batang pohon yg roboh dsb. Awal2x buka jalur sulit banget karena hanya bermodal tangan kosong yang bersarung tangan, Alhamdulillah 15 menitan awal nemu pohon2x arbei akhirnya berhenti sebentar ambil buah2xnya sebanyak2xnya dan langsung dimakan buat makan pagi. walau sekarang baru kerasa getah arbei liar bikin langit2x tenggorokan jadi sakit.

 

Semakin gw turun semakin sulit medannya, semak2x semakin tinggi dan banyak durinya. Beberapakali nerobos lewat bawah dan semakin banyak lubang sehingga kaki sering keperosok selama 4 jam jalan ternyata gw berjalan diatara 2 tebing atau gw berada di lembah, baru nemuin kesulitan lagi ketika ada turunan 3 meter disini menjatuhkan diri masih lancar merosot pelan2x dengan megangan akar2x rumput, setengah jam kemudian nemuin jurang turunan lagi sekitar 5-6m disini pake teknik yg sama meluncur megangan akar2x walau jatuhnya kaki gw lumayan ketekan. Medan trekking masih kombinasi semak2x berduri dan pohon pakis, sekitar setengah ampe satu jam kemudian ketemu jurang 7-8m masih mengunakan teknik yang sama tapi ternyata akar yg gw pegang pertama rapuh wahasil gw jatoh guling2xan Alhamdulilah ga kena kepala tapi bahu kerasa sakit dan kuping aga pengeng. Disini gw istirahat sambil mulihin mental dan fisik dengan minum dan makan seperlunya.

 

Setengah jam or something gw lupa tepatnya nemuin jurang belasan meter ga liat dasarnya karena dasarnya banyak pohon pakis, terus terang drop jam 11-12an siang kabut uda turun dan tebal, jarak pandang uda terbatas, duduk dibibir jurang dan uda berpikir yg macem2x dipikiran gw kalo gw meninggal disini gw mau jasad gw ditemukan, kalo di lembah gini kemungkinan kecil ditemukan, akhirnya gw memutuskan buat naik ke tebing, gw milih tebing sebelah kanan karena lebih dekat dari posisi gw. Tinggi tebingnya mungkin sekitar 50-60meteran dan terjal sekitar 60-75derajat kemiringannya. Gw manjat dengan berpegangan pada akar2x di permukaan tebing tiap ada yg sedikit landai ato ada batang pohon gw istirahat ada sekitar 5-6 kali isirahat 2x diantara gw berusaha tidur walau masih terjaga. Beberapa kali denger halusinasi suara kendaraan bermotor tapi setelah sadar baru ngeh itu suara angin.

 

Setelah sampai atas ngelewatin pepohon pinus ternyata nemu jalur, awalnya ragu karena jalur tertutup mirip ama jalur hewan, setelah jalan sepuluh meter mengikutin jalur, baru agak terbuka dan nemu sampah bungkus permen, disini baru yakin ini jalur manusia. Gw lari secepat2xnya karena uda jam 2 dan semakin berkabut, jalurnya berada di bibir tebing n gak konsisten kebanyakan sudah tertutup tapi beberapa kali ditemuin sampah manusia. 2-3 jam lari non stop tapi di tengah2x gw sempet sholat dulu, jam 4 lewat diujung jalur baru kerasa lega karena nemuin perkebunan apel dan bunga. Ada beberapa gubuk tapi di gembok semua. Diantara perkebunan apel ada pura tadinya mau ke pura itu buat tanya ini daerah apa, tapi ternyata depan pura ada 2 orang cwo lagi foto2x pake hape langsung gw tanya, ternyata ini daerah batu, batu malang gw tanya lagi? Iya mas, belum sempet gw tanya2x salah satunya uda nanya balik, si masnya abis jatuh? Loh ko tau mas? Iya itu mukanya berdarah, gw langsung liat kaca spion motor dia, iya uda beset2x muka gw. Gw langsung cerita apa yg gw alamin secara garis besar dan minta tolong dianterin ke teretes, tapi mas yg satu bilang kalo dari sini ke tretes 4 jam mas, akhirnya gw minta dianterin ke kota malangnya sekitar 45 menitan, karena ga bawa hape dan ga apal no hape temen2x yang lain, akhirnya gw cari warnet buka fb dan kontak temen yang online buat tanya no hape temen2x perjalanan dan ngabarin kalo gw udah selamet dan dari situ gw memutuskan ke Surabaya langsung dengan sewa angkot karena kalo ke teretes uda ga sempet , sekali lagi Alhamdulillah ada kartu ATM di tas gw.

 

Terus terang masih shock, ini pelajaran berharga buat gw. Biasanya logika gw tetep jalan kalo disudutkan kaya gini terakhir di gn selamet setelah melewati kejadian aneh2x gw memutuskan turun sendiri karena lom terlalu jauh dan gw uda merasa ga sanggup buat lanjut, tapi kali ini ego gw terlalu didepan ketika di punggungan angin kencang seharusnya gw turun ketemu teman2x bukan maju menuju batu-batu besar buat perlindungan dan gw selalu jalan duluan walau selalu saut2xan.

 

Sekarang rehat dulu naik gunungnya yup masih mulihin fisik dan mental.”

 

Semoga cerita di atas bermanfaat….Salam!

 

Disclaimer:

Tidak diperkenankan mengcopy paste tulisan ini ke website dan blog lain tanpa seizin penulis dan www.viewindonesia.com. Termasuk juga tidak diperkenankan menyadur maupun merubah-rubah urutan paragraf dalam tulisan ini dan mengcopy pastenya ke website atau blog lain tanpa seizin penulis dan www.viewindonesia.com. Copy paste tulisan ini ke website atau blog lain hanya dengan mencantumkan sumber saja juga tidak diperkenankan. Pelanggaran atas disclaimer ini dan segala bentuk copy paste tulisan ini ke website dan blog lain yang dilakukan tanpa seizin penulis dan www.viewindonesia.com dapat dikenai tuntutan hukum.

 

 

Comments   

 
0 #1 Pendaki Cantik 2016-09-13 22:22
Sepakat, kak. Mendaki gunung memang butuh persiapan matang.. :-)

Terimakasih untuk sharing pengalamannya ya, kak. kalau ada waktu, sempatkan untuk singgah dan melengkapi tulisan kecil kami tentang tips persiapan pendaki bagi yang baru mulai mendaki gunung ya, kak: http://www.pendakicantik.com/2015/12/baru-pertama-mendaki-ini-tipsnya.html

salam sukses selalu. ;-)
Quote
 

Add comment


Security code
Refresh